Shiny Glass Lady Of Library

Hari itu Rabu pagi, ada kuliah di pagi hari. Ooh dosenku ternyata ada acara, wah udah dosennya datangnya telat eh jamnya bakalan cepat ini. Bu dosen akhirnya pergi tapi males banget aku ada tugas, haddeh.. ke PDB nyari bahan tapi malah lampu mati.
Go to Library! Mungkin itu takdir yang menyuruh ke sana.
Haaah seperti biasa, perpus isinya cuma perpus ma anak-anak serius baca-baca buku dan lain-lain. Tidak ada yang menarik di situ. Ya udah ambil buku yang ga ada materinya. Ngerjakan dengan bingung dan buru-buru gara-gara waktunya mepet mau dikumpulin.
Ssssttttt.. aku noleh arah jam 1 dan ada….

Deg, Subhanallah apa itu yang bersinar.. Pandangan matanya selama 5 detik ke arahku. Aku menunduk malu, ah hilangkan grogi ini dengan ngerjakan tugas siapa tau tadi cuma kebetulan. Coba tengok lagi ah ke dia, wah ne anak bikin gugup aja. Kenapa pakai lihat aku juga? Sama-sama saling lihat akhirnya. Nunduk lagi… Nulis lagi, 7 menit lihat lagi ke dia. Hmm ingin pergi ke depan mejanya dan ingin memahami dia. Kacamata dan berkerudung, takjub aku kenapa bisa shiny gitu? Aku jadi tiba-tiba betah di perpus, akhirnya tugas selesai dan aku harus ke dosen buat ngumpulin tugas. Di depan meja pengembalian kunci eh dia terus lihat ke aku, sempat bingung mang ada yang aneh dengan aku? ada yang salah.. apa ya??

Keluar perpus menuju ke kelas, Sepi! Eh udah bubar ternyata, absen dulu,, nyari dosen ke PDB, ga ada. ke E3, ga ada katanya ke E5, ke E5 mumet dari lantai bawah ke lantai 2 dan tetap ga ada. Kembali ke PDB eh tiba-tiba muncul. Capek keliling, kembali ke depan perpus FE ngasi buku ke temanku. Daripada pulang mending masuk perpus lagi, nyari skripsi dan siapa tahu masih ada dia lagi. Hmmm kok ga ada ya.

Ambil skripsi eh ada temanku di belakang, ya udah lama ga ketemu. Celingukan dan ternyata dia masih ada, dia pindah posisi duduk jadi menghadap ke arahku, padahal aku di belakangnya, ooh jadi dia muter, ya udah kebetulan aku masih ingin lihat dia lagi. Dia cantik. Dengan wajah baiknya itu sangat indah. Yah kok dia mau pergi, gantian aku lihat ke dia, ternyata ambil buku, aku terus-terus mencarinya. Dia akhirnya nampak lagi, buruan aku tanya temanku, menurutnya gimana? Eh kurang jelas gara-gara dia ga pakai kacamata, leh aku baru tahu dia rabun jauh, hmm tapi katanya manis sich, aku cerita tentang dia, kata temanku “kalau sama-sama salting itu indah”, hehehe bener juga sih.. Eh dia lihat ke arahku dan temanku yang cewek ini, jangan-jangan dia ngira aku ada apa-apa ma temanku ini, itu kata temanku. Aku cuma bisa ketawa. Temanku katanya mau bantu aku karena dia kenal ma teman gadis ini. Bantuin ya.. Dia akhirnya pergi keluar perpus dan pandanganku masih belum beralih dari dia sampai benar-benar menghilang.

I’ll remember you Shiny Glass Lady

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s